Tora Sudiro dan Sindrom Tourette, Mengapa Harus Pilih Dumolid? Ini Jawaban Medisnya

THIS ADS by GOOGLE
Dua tahun terakhir, Tora Sudiro ternyata mengidap sindrom Tourette sehingga ia harus mengatasinya dengan mengonsumsi pil bernama dumolid.



Tora melalui Kuasa Hukumnya .Lydia Wongsonegoro mengaku pil yang kemudian membawanya hidup di balik jeruji besi ini ternyata dibutuhkannya karena memberikan efek nyaman saat tidur
Penyakit tersebut membuat penderitanya, dapat mengeluarkan ucapan atau gerakan yang spontan tanpa bisa mengontrol.
Pada kasus Tora, Sindrom Tourette ini dirasakannya ada gerakan yang bergoyang pada tangan dan kepalanya.
Biasanya ini dirasakan Tora saat ia merasakan kecemasan

"Dia (Tora) juga kena penyakit syndrome tourette. Jadi suka bergoyang-goyang gitu kan kepalanya. Dia sudah dua tahun (sakit), kalau cemas atau kenapa, dia goyang-goyang gitu kepala atau tangannya," kata Lydia Wongsonegoro, pengacara Tora ditemui di kawasan Wijaya, Jakarta Selatan, Senin (7/8/2017).

Apa sebenarnya penyakit ini?
Mengutip wikipedia indrom Tourette atau penyakit Tourette adalah penyakit neuropsikiatrik yang membuat seseorang mengeluarkan ucapan atau gerakan yang spontan (tic) tanpa bisa mengontrolnya.
Nama sindrom ini berasal dari Georges Albert Édouard Brutus Gilles de la Tourette (1857–1904), dokter dan neurolog Perancis yang menerbitkan catatan tentang sembilan pasien yang mengidap Tourette pada tahun 1885.
Gejalanya Tak Dikenali
Melansir Dokter Sehat diketahui sindrom tourette adalah sebuah gangguan menurun ditandai dengan gerenyet urat syaraf otot sederhana dan kompleks dan vokal yang sering terjadi sepanjang hari setidaknya selama satu tahun.
Sindrom tourette adalah sering terjadi, mempengaruhi 1 dari 100 orang. Hal ini 3 kali lebih sering terjadi pada pria dibandingkan wanita.
Yang seringkali dimulai di awal masa kanak-kanak. Pada kebanyakan orang, gejala-gejalanya ringan dimana gangguan tersebut tidak dikenali.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: