Astaga! Setelah Bunuh Bayinya, Faisal Masih Sempat Lakukan Hal ini dengan Santai

THIS ADS by GOOGLE
Merasa pusing kepala, Faisal Amir (27) berniat untuk tidur siang, Selasa (8/8) sekitar pukul 14.00, di tempat tinggalnya di Tower Dahlia 19 Apartemen Gading Nias, Kecamatan Kelapa Gading, Jakarta Utara.



Namun di tempat tidur, ada anak perempuannya yang masih bayi, yakni KAA, buah pernikahan siri-nya dengan TN (23), seorang akuntan.
Faisal Amir (FA) merasa kesal mendengar suara tangisan anaknya.
Spontan ia memukul kaki bayi berusia 3 bulan itu dengan menggunakan botol bedak bayi.
Maksudnya supaya KAA menghentikan tangisnya.
Namun ternyata hasilnya sebaliknya.
KAA malah terus menangis.
Emosi Faisal memuncak.
Ia mengambil bantal besar lalu menutupkannya ke wajah KAA.
"Berisik Pak (tangisan) bayinya. Ketika itu saya mau tidur siang. Bayinya terus-terusan nangis. Saya kesal, saya pukul kakinya pakai botol bedak bayi. Masih menangis lagi. Saat itu ada bantal di bawah kepala saya. Saya tarik lalu saya taruh di wajahnya (KAA). Saya saat itu lagi pusing kepala," tutur Faisal di Polsek Kelapa Gading kemarin.
Usai menutupi wajah anaknya dengan bantal, Faisal tidur siang, hingga bangun sekitar pukul 17.00.
Sekitar 3 jam lamanya ia 'terbang ke alam mimpi'.
Selama itu pula muka bayi KAA tertutup oleh bantal besar sehingga kehabisan napas.
"Saya tidur siang sampai sore, pukul 17.00 WIB," ungkapnya.
Menurut Faisal, ketika terbangun dari tidur, ia tidak tahu bila bayinya sudah tidak bernyawa lagi di tempat tidur.
Bangkit dari tempat tidur, Faisal kemudian membuatkan susu untuk anaknya.
Saat ia hendak memberikan susu itu kepada KAA, barulah ia tahu bahwa bayi itu tidak bernapas.
"Saya coba memberi napas buatan, tidak kunjung sadar juga. Enggak ada napas. Saya pun pasrah di situ," ujar Faisal.
Menurut pria yang di KTP-nya tercatat sebagai penduduk Kampung Rawa Denok, RT 5, RW 8, Kelurahan Rangkapan Jaya Baru, Pancoran Mas, Kota Depok, tersebut, ia menyesal telah membunuh bayinya sendiri.
"Jujur saya khilaf melakukan perbuatan itu. Menyesal saya. Saya bunuh si kecil karena dia saat itu memang berisik, ketika saya lagi pusing-pusingnya," ujar Faisal.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: