Orangtua Afi Syok Lihat Tulisan Menohok Putrinya di Media Sosial, Ini Pengakuannya

THIS ADS by GOOGLE
Sebuah tulisan di Facebook dari akun yang bernama Afi Nihaya Faradisa mendadak viral di dunia maya.



Berbeda dari status remajs remaja seusianya, status gadis yang akrab dipanggil Afi tersebut sangat inspiratif serta kritis.

Salah satunya yaitu tentang keputusannya tidak menggunakan gadget selama beberapa hari.
Saat ditemui Kompas.com, Selasa (13/12), siswi kelas III SMA Negeri 1 Gambiran, Banyuwangi, tersebut mengaku masih tidak percaya jika status-status di media sosial disebarkan oleh ribuan orang.

Afi sudah memiliki akun Facebook sejak kelas III SMP.

Namun, ia kembali aktif menulis di Facebook sejak Juli 2016 tentang kritik pada pendidikan di Indonesia.

“Sejak saat itu ribuan orang membagikan dan komentar di status saya. Sering enggak nyangka. Tapi yang viral luar biasa, ya status yang menceritakan pengalaman saya tidak menggunakan gadget. Banyak yang copy paste dan saya tidak mempermasalahkannya. Konsekuensi menulis di internet,” kata gadis yang berjilbab tersebut.

Statusnya pernah disebarkan melalui Twitter musisi Addie MS. Lewat akun @addiems, komposekomposer tersebut menulis, “Bangga sekali pd remaja Indonesia yg brilian ini. Bersikap kritis dan positif. Tulisan2nya amat menginsprasi. Bravo, Afi Nihaya Faradisa!”
Afi mengaku hanya memiliki akun Facebook dan tidak memiliki akun Twitter dan blog.

Karena itu ia heran sebab banyak blog dan Twitter yang menggunakan foto, nama saya, dan status-status yang saya buat.

Bukan cuma Afi, orangtua pun kaget dengan tulisan-tulisan menohok anaknya tersebut di media sosial.

Afi adalah anak pertama dari dua bersaudara.

Ayahnya Wahyudi (46) bekerja sebagai penjual cilok di sekolah dekat dengan rumahnya.

Adapun ibunya Sumarti menderita Glukoma dan kehilangan penglihatan total sejak setahun terakhir sehingga dia lebih banyak beraktivitas di rumah.

Mereka tinggal di Desa Yosomulyo, Kecamatan Gambiran.
Wahyudi, ayah Afi, sempat kaget ketika mengetahui status-status anak gadisnya.

Dia baru mengetahui beberapa hari terakhir setelah rumahnya banyak didatangi oleh wartawan.

“Saya punya akun Facebook, tapi malah tidak berteman dengan anak saya. Baru berteman seminggu terakhir ini. Malah saya pernah diblokir, katanya biar saya enggak tahu statusnya. Saya kaget dan juga bangga,” kata Wahyudi.

Menurut dia, aktivitas anak gadisnya sama dengan kegiatan anak-anak seusianya.

Hanya saja, Afi lebih suka berdiam diri di dalam kamar dan membaca banyak buku.

Ia selalu berpesan pada putrinya untuk selalu membaca buku.

Dia juga berharap Afi bisa melanjutkan sekolahnya hingga menjadi sarjana.

“Walaupun perekonomian kami rata-rata, tapi saya tetap meyakinkan Afi jika pendidikan adalah yang pertama. Semoga dia dapat beasiswa,” harapnya.

Meski ‘terkenal’ di dunia maya, tetangga dan kerabatnya sama sekali tidak menyadari bahwa yang mereka perbincangan adalah Afi yang mereka kenal.

Akun di-suspend Facebook

Akun jejaring sosial Facebook milik Afi Nihaya Faradisa, siswi SMA di Banyuwangi, Jawa Timur, sempat dibekukan.

Pembekuan oleh Facebook tersebut dilakukan setelah Afi mengunggah tulisan berjudul ‘WARISAN’ yang sempat viral dan menjadi bahan perbincangan warganet.

Ihwal pembekuan itu dilontarkan Afi melalui tulisan yang diunggah ke akun Facebook-nya yang kini sudah aktif kembali, Kamis (18/5/2017).

Afi mempertanyakan sikap orang-orang yang merasa dirugikan dengan tulisannya hingga mereka melaporkan akun Facebook-nya secara bersamaan.

Pelaporan tersebut berimbas pada dilumpuhkannya akun milik Afi selama hampir 24 jam.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: