Pertamini Menjamur, Ini Fakta Menarik Dibaliknya

THIS ADS by GOOGLE
PT Pertamina Persero mengatakan banyaknya pertamini yang saat ini semakin menjamur adalah SPBU resmi Pertamina banyak kekurangan.



Gigih Wahyu Hari Irianto, Senior Vice President Fuel Marketing and Distribution Pertamina mencontohkan di beberapa daerah, SPBU Pertamina sudah banyak yang tutup di jam sibuk. Kondisi ini membuat pengendara, terutama pengendara motor, memilih tempat lain.

"Kan banyak SPBU yang jam 7 malam sudah tutup. Itu niche market yang jadi peluang, di mana tidak ada SPBU di sana orang beralih. Apalagi Pertamini modalnya kecil," ujar Gigih di Kantor Pusat Pertamina di Jakarta Pusat, Selasa (4/4).
Tidak bisa dipungkiri, pasokan bensin Pertamini juga berasal dari SPBU. Dengan begitu, bisa dibilang kalau di SPBU sendiri terjadi kebocoran. Pelayanan yang harusnya untuk konsumen perorangan, jadi dipakai untuk Pertamini, yang dijual lagi.

"Kami pun harus melakukan evaluasi, kebocorannya ada di mana, di sana diperbaiki," ujarnya. Ia juga mengingatkan, Pertamini, atau penjual bensin eceran pada umumnya, sudah ada sejak dulu kala.

Gigih menjelaskan, idealnya, penjual bahan bakar subsidi harus selalu diatur oleh BPH Migas. Dan badan itu harus senantiasa dievaluasi. Sementara faktanya, Pertamini juga menjual jenis bahan bakar itu. Dengan kata lain, mereka ilegal.

Hal ini kembali Gigih tegaskan, bahwa Pertamini tidak ada hubungannya sama sekali dengan Pertamina. Menurutnya ini patut digarisbawahi karena banyak orang menganggap keduanya punya relasi, apalagi warna Pertamini, merah dan putih, mirip dengan warna khas Pertamina.

Sebelumnya, diberitakan oleh Liputan6.com pada April tahun lalu bahwa Pertamina akan menggugat Pertamini ke Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham). Sebab, Pertamini dianggap merusak citra Pertamina sebagai sebuah perusahaan berkelas internasional.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: