Momen Haru Anak Gajah Tunggu Induk yang Mati Diduga Diracun

THIS ADS by GOOGLE
Seekor induk gajah betina ditemukan mati membusuk di Dusun Munte, Kampung Egkan, Kecamatan Pining, Gayo Lues, Aceh. Di samping bangkai hewan berjuluk “Po Meurah” itu, ada seekor anaknya yang setia menunggu.



Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh, Aji Sapto Prabowo, mengatakan, penyebab mati gajah betina yang diperkirakan berumur 20-25 tahun ini diduga akibat racun. Hal ini berdasarkan letak lokasi temuan bangkai hewan bertubuh besar ini tak jauh dari dekat sumber air (alur).

“Tapi kita masih menunggu hasil pemeriksaan tim yang masih di lapangan,” kata Sapto dalam konferensi pers di BKSDA Aceh, Jumat (21/4/2017).
Saat ditemukan kondisi gajah sudah membusuk, belalai terpotong dan calik (gading berukuran kecil) hilang. Lokasi penemuan bangkai gajah ini di dekat perkebunan penduduk dan lumayan jauh dari permukiman.

Ketika tiba di lokasi pada Rabu (19/4), tim pendahulu dari Resort Kutacane yang dikerahkan ke lokasi, juga menemukan seekor anak gajah yang berdiri di samping induknya yang telah mati. Bayi gajah yang diperkirakan berusia dua hingga empat tahun ini setia menunggu induknya.

Sapto saat ini masih menunggu laporan dari lokasi untuk memutuskan nasib bayi gajah tersebut. Jika tidak dapat survive di alam, anak “Po Meurah” tersebut akan dievakuasi.

“Kalau dia sudah bisa survive lebih baik kita biarkan di alam. Tapi kalau harus kita selamatkan akan kita selamatkan,” jelas Sapto.

Seperti diketahui, seekor gajah betina ditemukan mati di Dusun Munte, Kampung Egkan, Kecamatan Pining, Gayo Lues, Aceh. Informasi soal adanya bangkai gajah itu diperoleh pada Selasa (18/4) lalu. Tim langsung dikerahkan ke lokasi untuk melakukan pengecekan.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: