Gadis Penjaga Warkop Digilir 3 Pria, Sadisnya Tangan dan Kaki Dibikin Seperti ini

THIS ADS by GOOGLE
MD (17) menangis sejadi-jadinya setelah dirinya menjadi korban pemerkosaan oleh tiga pria di warung tempatnya berjualan.



Tiga pelaku pemerkosaan itu lalu pergi meninggalkan MD seorang diri dalam keadaan lemas.

Peristiwa yang menimpa MD terjadi, Kamis (6/4/2017) pukul 14.00 Wita.

Ia kemudian melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Gerokgak.

Remaja yang bekerja sebagai pelayan toko ini menjadi korban keganasan nafsu Junaidi, Rizal, dan Hilal.
MD diperkosa secara bergilirian di toko tempatnya bekerja, di Desa Sumberkima, Kecamatan Gerokga, Buleleng, Bali.

Kapolsek Gerokgak, Kompol Gusti Alit Putra mengatakan, para tersangka melakukan aksi bejat itu dengan modus berpura-pura membeli kopi di tempat korban bekerja.

Tiga pelaku memanfaatkan kesempatan menggarap korban saat suasana toko sore itu sedang sepi.

Menerima pesanan pelaku, MD menuju dapur untuk mencuci gelas yang selanjutnya akan diisi dengan minuman kopi pesanan tersebut.

Kesempatan itu langsung digunakan oleh Junaidi, Rizal, dan Hilal untuk melampiaskan nafsu bejatnya.

Mereka mendatangi korban ke dalam dapur yang terletak tepat di belakang toko.

Mulut MD dibekap, celananya dibuka paksa hingga robek.

Perempuan malang itu berontak.
Hingga kaki dan tangannya kemudian dipegang dengan erat oleh Rizal dan Ilham.

Dengan beringasnya ketiga pria itu memperkosa MD secara bergeliliran.

Setelah puas, mereka meninggalkan korban.

Polisi berhasil mengamankan para pelaku.

Mereka telah diamankan di Polsek Gerokgak.

Sementara Hilal sedang diamankan di Pos Polisi Desa Pejarakan (Goris).

“Semua sudah berhasil kami amankan. Salah satu pelaku hampir kabur ke Jawa. Untuk sementara infonya segitu dulu. Kami masih melakukan mengembagi kasusnya. Nanti saya kabari lagi,” tandasnya.

Sulut Emosi Warga...
Peristiwa tersebut mengut mengundang amarah warga sekitar.

Massa tampak memadati Pos Polisi Desa Pejarakan untuk memburu pelaku.

Sementara korban masih menjalani perawatan intensif di Puskesmas Desa Pejarakan.

Berdasarkan informasi di lapangan, korban dan salah satu pelaku sudah saling kenal.

Pelaku tersebut sempat menyambangi rumah korban.

Pelaku kembali mendatangi korban di tempat kerjanya dengan mengajak ke dua temannya.

Pelaku yang diduga sebagai otak kejahatan itu mengajak ke dua temannya untuk memperkosa korban.

Namun kebenaran kabar ini masih belum bisa dipastikan oleh Kapolsek Gerokgak, Kompol Gusti Alit Putra.

“Dari hasil interogasi, belum ada pengakuan seperti itu,” kata dia.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: