Terungkap, Mengapa Botol Bir Selalu Berwarna Hijau dan Cokelat

THIS ADS by GOOGLE
Bir pertama kali diperkirakan mulai diminum manusia pada zaman mesir kuni. Namun, bir diketahui mulai diperjualbelikan secara komersial pada abad ke-19.



Seiring berkembangnya zaman, bir kerap diperjualbelikan dalam kemasan botol berwarna hijau dan cokelat. Apakah kamu tahu mengapa bir selalu disimpan di dalam botol berwarna hijau dan cokelat?

Ketika pertama kali diperjualbelikan, awalnya bir disimpan di dalam botol kaca bening. Namun ternyata, bir yang diletakkan di dalam botol bening hanya mampu bertahan ketika musim dingin. Ketika musim panas, ternyata bir tersebut akan memiliki kualitas yang buruk.

Ternyata bir akan lebih mudah menimbulkan aroma busuk ketika diletakkan dalam botol bening. Hal ini terjadi karena pengaruh sinar ultraviolet yang terpapar dari cahaya matahari. Warna hijau atau cokelat pada botol bir mampu meredam sinar ultraviolet, sehingga membuat kualitas bir tetap terjaga dalam waktu yang lebih lama.
Awalnya bir hanya dikemas dalam botol berwarna cokelat, tapi ketika Perang Dunia II berlangsung banyak produsen bir yang kekurangan bahan kaca berwarna cokelat. Hal tersebut yang membuat para produsen beralih dengan meletakkan bir di dalam botol berwarna hijau seperti yang sering kita lihat selama ini.

Meski begitu, beberapa produsen bir tetap menyimpan bir mereka di dalam kemasan botol berwana cokelat untuk mempertahankan unsur tradisional.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: