Tak Sengaja Lewat, Wanita Ini Dapat Pelajaran Hidup Dari Penjual Mainan, Baca Kisahnya …

THIS ADS by GOOGLE
Pelajaran hidup bisa kita dapatkan dimana saja dan dari siapa saja.



Apapun dan siapapun bisa jadi pengalaman hidup yang berharga bagi siapapun, bahkan dari seorang pedagang mainan sekalipun.

Seperti yang dirasakan oleh seorang wanita cantik berikut ini.

Seorang wanita cantik pemilik akun Facebook Bunda Rafa ini mengaku telah belajar hidup dari seorang pedagang mainan.

Kisahnya berawal saat dirinya sedang melintas di jalan.

Saat itu ia melihat sesosok pria paruh baya sedang terengah-engah sambil duduk di tepian jalan.

Kemudian Bunda Rafa menghampiri pria paruh baya yang sedang kelelahan di sisi jalan itu.

Saat ditemui, ia pun terkejut mengetahui keadaan pria paruh baya yang memasang wajah kelelahan itu.
Rupanya pria paruh aya yang mengenakan topi itu sedang mengalami keram kaki akibat berjalan kaki cukup jauh.

Pia paruh baya yang diketahui bernama Herman itu berjalan kaki menarik gerobak yang didalamnya terisi mainan dagangannya.

Dengan mengenakan sandal capit yang sudah tidak lagi bagus itu Herman masih bersemangat utuk mencari nafkah yang halal.

Meski keadaanya tidak begitu lagi kuat namun ia masih berupaya mencari nafkah dan tidak mengemis.

Apa yang dilakukan oleh Herman itu pun memberikan pelajaran bagi Bunda Rafa.

Kisah pertemuan dengan Herman itu pun diposting pada 5 Februari 2017 oleh akun facebook Bunda Rafa.

“Dia telah menyadarkan saya apa arti hidup, Dia telah menyadarkan kan saya penting nya selalu bersukur dengan apapun keadaan kita, sosok bapak yg tidak akan pernah saya lupakan

Mudah-mudahan saya bisa bertemu lagi” kutipan dari postingan Bunda Rafa.

Bukan hanya itu, akun facebook Bunda Rafa pun menceritakan kisah pria paruh baya tersebut saat mencari nafkah dibawah panasnya terik matahari.

berikut kutipan postingan yang dibagikan oleh pemilik akun Bunda Rafa.

‘Ketika saya merasa masih kurang
Diluar sana ada orang yang lebih kekurangan,

Ini adalah sosok pak herman yg saya jumpai hari ini

Tergeleletak di tengah jalan sambil menahan rasa sakit kakinya karena kram

Meskipun kekurangan tp dia tetap berusaha mencari berkah yg halal tampa harus minta dikasihani orang lain apalagi harus mengemis

Sepanjang jalan menarik gerobak

Hanya berjalan kaki beralaskan sandal yg sudah rusak

Sambil menahan panas terik matahari

Tanpa mengeluh akan kelelahanya

Sampai ahirnya terjatuh ditepi jalan karena lelah nya

Meneteskan air mata menahan rasa sakitnya

Dia telah menyadarkan saya apa arti hidup

Dia telah menyadarkan kan saya penting nya selalu bersukur dengan apapun keadaan kita

Sosok bapak yg tidak akan pernah saya lupakan”.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: