Banyak Hal Yang Akan Kita Lewatkan Karena Ponsel, Semua Itu Tak Akan Kembali Lagi. Share!

THIS ADS by GOOGLE
Amat sangat sedih ketika melihat video anak sekolah yang beredar di media sosial. Kisahnya sangat mengena bagi sebagian besar orang tua masa kini. Berikut adalah kisah selengkapnya:



Ia ditanyai bu guru, “Mau jadi apa engkau nak kelak?
Anak itu menjawab “Aku mau jadi handphone” (Apaaa……….. handphone!?)
“Kenapa?” tanya bu guru. Anak itu terdiam sedih.

Anak itu lalu mulai berkeluh sambil meneteskan air mata, “Ayah dan ibu kemana-mana selalu membawa handphone, …..tapi …. tak mengajak saya pergi,” katanya lirih.

“Mereka selalu memegang handphone, …..tapi ….. tak memegang tangan saya atau membelai rambut saya apalagi menyayangi saya,”

“Mereka selalu bermain dengan games handphone tetapi tak mau bermain dengan saya saat saya membutuhkannya,”

“Mereka selalu berlari beri makan handphone dengan charge dengan listrik di dinding
….tapi ….tak tahu kalau aku lapar dan butuh makan,”

“Mereka selalu mengecek apakah handphone selalu ada dan tak hilang, ….. tapi …. tidak mau cek apa yang aku buat atau di mana aku berada,”

“Mereka selalu berbicara lama sekali pada handphone, ….tapi….. malas bicara dengan saya malah mengusir saya saat mereka asyik bicara pada hanphone,”
“Mereka rajin ganti casing handphone tapi tidak membeliku baju baru. Mereka beli handphone mahal dan bagus di Mall, ….tapi…. makananku murah mama beli di pinggir jalan dekat rumah,”

Terisak-isak anak itu menuturkan semua hal itu. Ibu guru hanya bisa diam mendengarkan bagaikan patung tak bergerak dengan tetesan air mata membasahi pipinya, mendengarkan dengan haru.

“Aku mau menjadi seperti handphone!!! Seperti handphone…. seperti handphone….!!!,” teriak anak itu dalam keinginan yang mendalam.

Sahabat, banyak perhatian dan kasih dicuri oleh kesibukan kita dengan handphone. Teman bicarapun kita cuekin dan tak hormati krn kita sibuk dengan handphone.

Waktu bincang-bincangpun dicuri oleh handphone.

Kemesraan keluarga orangtua dan anak bahkan suami istri dicuri gara-gara sibuk dengan handphone.

Tidakkah kita bisa mengambil jarak terhadap handphone …..dan ….. lebih Menghormati dan Mencintai sesama di depan mata?

❤ PERCIKAN HATI
Dari anak anak kita….
saudara kita…
mungkin orang tua kita…
orang orang di sekitar kita… yang kita kasihi.

Mari kita Belajar lebih BIJAK dgn pemakaian Handphone
….bukan…. justru sebalik nya….
Hidup kita yang dikuasai Handphone

Semoga bermanfaat mengingatkan kita semua. Semoga hari ini semua aktifitas, kesehatan jasmani dan rohani , dibérkati dan dilancarkan …amin

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: