Gak Bisa Beliin Kosmetik dan Baju Bermerek, Pria Ini Dicampakkan Istrinya, Sampai Dia Mengatakan Kenyataan Tentang Keluarganya, Istrinya Langsung Nyesel Setengah Mati!!

THIS ADS by GOOGLE
Baru menjalankan hubungan selama 3 bulan sama gue, pacar gue mutusin gue. Alesannya cuman karna gue cuman punya motor tua dan tinggal di kosan butut.



Dia bilang, “Pacar temen-temen aku semuanya punya rumah sendiri dan mobil sendiri, kok kamu kayak gini, gak punya uang, gak punya rumah, bahkan cuman punya motor tua yang udah jelek kayak gitu, kalau papa mama aku tahu, aku juga ga tau mau ngomong apa sama mereka.” Sambil ngomong gini, mata dia yang cantik sebenernya nunjukkin kalo dia nggak suka sama keadaan gua sekarang.

Dari kenal dia sampe akhirnya jadian selama 3 bulan ini, kita sering banget keluar bareng, tapi dia kayaknya memang nggak terlalu cinta juga sama gua, sikapnya sering dingin, tapi kadang yah perhatian juga, kadang gua malah ngerasa dia beneran nggak puas banget sama kondisi ekonomi gua, kayaknya gua tuh nggak bisa muasin dia dalam hal financial.
Akhirnya dia bilang dia mau putus sama gua, awalnya gua masih pengen balikan, tapi karena dia kayaknya yakin banget, yaudah gua setuju, akhirnya kita bilang kita mau putus baik-baik dan mau pergi kencan terakhir kalinya sebelum putus. Hari itu gua nyetir mobil, bukan motor butut yang biasanya gua pake.

Dia tanya, “Ini mobil siapa?”
Gua jawab, “Ya mobil aku.”
Dia langsung kaget, “Mana mungkin?! Lu yang miskin begini mana sanggup beli mobil maha kayak gini?!”

Tapi dia tetep masuk mobil dan akhirnya gua bawa dia ke satu tempat, selama perjalanan gua nggak ngomong apa-apa sama dia. Gua bawa dia ke sebuah rumah berlantai tiga dengan basement khusus buat mobil pribadi dan g suruh dia turun.

Gua bilang, “Ini tempat aku tinggal dulu sebelum kenal kamu. Setelah aku kenal kamu, aku memang udah lama nggak pulang kesini.” Setelah itu pembantu di rumah gua langsung datang bukain pintu rumah. Waktu gua ajak masuk, gua inget jelas muka dia yang cengo dan setengah gak percaya sama apa yang dia liat.
Gua minta dia duduk di ruang keluarga dan minta pembantu g untuk bikinin dia minuman. Waktu itulah gua ngomong sama dia, “Aku bilang sama kamu aku kerja di perusahaan, itu bener kok, tapi itu perusahaan punya keluargaku, sekarang aku sudah memimpin salah satu anak perusahaannya. Ayahku juga merupakan direktur dari perusahaan besar ini. Ya kamu mau putus sama aku, mungkin memang aku gak cocok sama kamu, kamu juga gak cocok sama aku. Aku sebelumnya nggak mau papa jodohin sama anak orang kaya, aku pengen cari sendiri pasangan yang baik dan nggak perduli sama semua kekayaan yang aku punya. Aku mau cari pasangan yang mencintai aku dan bukan uangku. Tapi selama 3 bulan ini, sayangnya kamu mungkin bukan cewek yang aku cari.”

Sambil minum, gua ngelanjutin lagi, “Tempat kos aku sekarang itu juga memang punya papa mama, waktu aku kenal kamu waktu itu, aku putusin buat tinggal di sana dan mengenal kamu lebih dulu. Kalau aku sudah cukup kenal siapa kamu, aku mau bawa kamu pulang kesini buat ketemu papa dan mama.”

Gua ngeliat mukanya udah semakin nggak bisa dikontrol, dia bahkan sama sekali nggak ngomong apa-apa. Tapi udah keliatan kalo dia nggak tau harus gimana. Makannya gua mulai ngomong lagi.

“Selama bareng kamu, aku memang sengaja pura-pura miskin, aku bilang kalau gajiku sebulan bahkan gak sampe 1 juta, jadi aku gak bisa beliin kosmetik atau baju mahal yang kamu mau beli, aku juga ga bisa ajak kamu makan ke restoran mewah yang selalu kamu pengen itu.
Sebenernya aku mampu dan aku mau dan rela kasih itu semua ke orang yang aku bener sayang, tapi kamu bikin aku nggak mau kasih itu semua. Karena buat kamu, uang dan kekayaan itu adalah segalanya, buat kamu uang lebih penting daripada perasaan kamu sama aku. Kamu sering banget bilang sama aku kalau temen-temen kamu dapet hadiah tas bermerek atau baju baru dari pacarnya. Kamu memang tau aku nggak punya uang, jadi kamu juga malu kenalin aku ke temen-temen kamu kan.. Sama aja sama motor butut yang selalu kamu hina-hina itu.”

Setelah semuanya itu, dia nggak mengatakan sepatah katapun, gua akhirnya tanya dia mau makan apa, dia bilang dia mau makan steak. Gua bawa dia ke restoran tempat pertama kali kita kencan.

Waktu makan dia bilang apa dia bisa balikan lagi sama gua? Gua nggak jawab apa-apa, gua cuman bilang setelah makan nanti gua anter dia ke rumahnya.

Selama makan dia terus-terusan berusaha buat ngejelasin banyak hal, tapi gua udah nggak kepengen juga buat tau lebih banyak. Setelah itu, gua anter dia ke rumahnya dan ngucapin selamat tinggal.

Dari situ gua semakin tau kalo hubungan itu nggak dibangun di atas dasar uang dan kekayaan! Walaupun sampai akhir dia cuman karena uang sampe pengen balikan lagi, ini semakin ngebuktiin kalo dia memang matre dan cuman demen sama duit, bukan sama gua.

Baca Lebih Lengkap di Halaman Selanjutnya:

THIS ADS by GOOGLE

Halaman Berikutnya: